Haruskah Berwudhu Dengar Air Dua Qulah


Assalaamu'alaikum 

Ustaz, ana mau tanya sedikit. Apakah ada dalil yg mengharuskan berwudhu dengan air 2 qullah,  seperti yang diyakini kebanyakan kaum muslimin yang memang mengikuti madzhab Asy-Syafi'iyah.

Jika ada, bagaimana cara pengamalannya?

Baarokallahu fiyk..



Ya! banyak memang orang yang menyangka bahwa dalam madzhab Al-Syafi'iyyah, salah satu syarat wudhu itu harus memakai air yang mencapai 2 qulah atau lebih, jelas ini keliru. Saya juga tidak tahu mengapa wacana ini muncul, dan seakan-akan memang sudah sebuah keharusan.

Sampai-sampai pada beberapa kesempatan, saya sering kali melihat ada orang yang tidak mau berwudhu kecuali jika air itu banyak atau melimpah seperti di kolam besar. Padahal sama sekali tidak ada syarat yang demikian dalam madzhab Al-Syafi'iyyah.

Syarat wajib wudhu itu bukan adanya air yang mencapai 2 qulah, sama sekali bukan itu. Yang mnejadi syarat wajib wudhu itu ialah adanya air mutlak yang cukup untuk membasuh anggota tubuh yang termasuk dalam rukun wudhu;
[1] muka,
[2] tangan sampai siku,
[3] sebagian kepala, dan
[4] kaki sampai mata kaki. [1] 

Dan ini juga yang menjadi patokan boleh tidaknya tayammum. Kalau memang ada air yang cukup untuk membasuh anggota tubuh rukun wudhu itu semua, maka tidak ada alasan untuk tayammum. Tayammum hanya boleh jika memang tidak ada air yang cukup untuk membasuh anggota rukun wudhu itu.

Nah, lalu dimana 2 qulah itu dibicarakan?

Sebagai pengingat, bahwa air 2 qulah itu dalam kitab-kitab Al-Syafi'iyyah sering diterjemahkan ukurannya menjadi 5 liter air menurut takaran orang Baghdad. Namun ulama komtemporer menyimpulkan, takaran sekarang, air 2 qulah itu ialah 270 liter.

Dalam madzhab Al-Syafi'iyyah, 2 qulah itu menjadi pembicaraan dalam masalah air musta'mal (yang telah terpakai untuk bersuci), dan juga air mutanajis (yang kejatuhan najis). Dalam 2 masalah inilah, 2 qulah itu menjadi wacana yang penting.

2 Qulah dan Air Musta'mal

Air musta'mal, dalam madzhab Al-Syafi'iyyah yaitu air yang telah dipakai untuk bersuci yang sifatnya wajib, seperti wudhu atau mandi janabah. Bukan bersuci yang sifatnya sunnah, seperti Tajdiid wudhu (memperbaharui wudhu), atau juga mandi yang bukan mandi janabah.[2]

Nah, air yang sudah terpakai itu memang statusnya suci, namun tidak bisa mensucikan, dalam bahasa kitab ialah Thaahir gheir muthohhir [طاهر غير مطهر] (suci tapi tidak bisa mensucikan). Air ini bisa berubah statusnya menjadi muthohhir (bisa mensucikan) jika air ini dikumpulkan dan mencapai 2 qulah atau lebih.

Maka, jika air yang telah terpakai itu dikumpulkan dan mnecapai batasan 2qulah atau bahkan lebih, statusnya bukan lagi disebut musta'mal, akan tetapi berubah menjadi air mutlak yang bisa digunakan untuk bersuci.

Imam Al-Syirbini, salah satu ulama Syafi'iyyah mengatakan, bahwa alasan kenapa air musta'mal itu tidak bisa mensucikan karena memang dulu juga para sahabat, dengan keadaan mereka yang minim air tidak mengumpulkan air-air yang telah dipakai untuk wudhu atau bersuci untuk dipakai lagi kedua kalinya, akan tetapi mereka malah langsung pindah ke tayammum. Karena mereka tidak mungkin bersuci dengan air yang sudah tercampur dengan hadats.[3]

Lalu kenapa setelah mencapai 2 qulah air itu boleh digunakan? Karena air yang telah mencapau 2 qulah sudah terbebas dari najis, karena banyaknya volume air tersebut. Nabi saw bersabda:

إِذَا كَانَ اَلْمَاءَ قُلَّتَيْنِ لَمْ يَحْمِلْ اَلْخَبَثَ - وَفِي لَفْظٍ: - لَمْ يَنْجُسْ
"kalau air itu mencapai 2 qulah, maka ia tidak membawa najis –dalam riwayat lain- tidak najis" (HR. Abu Daud, Turmudzi, Ibnu Majah dan An-Nasa'i)

2 qulah dan Air Mutanajis

Kemudian masalah air yang terkena najis, ini juga pembahasannya sama seperti apa yang telah disinggung pada pembahasan air musta'mal, hanya berbeda dalam beberapa poin.

Semua ulama sejagad raya ini sepakat, jika ada air yang kejatuhan najis, kemudian, air itu berubah salah satu dari 3 sifatnya; warna, bau dan rasa, maka air it air najis, sedikit atau banyak air tersebut, dan tentu saja tidak bisa dipakai untuk bersuci.

اَلْمَاءُ طَاهِرٌ إِلَّا إِنْ تَغَيَّرَ رِيحُهُ, أَوْ طَعْمُهُ, أَوْ لَوْنُهُ; بِنَجَاسَةٍ تَحْدُثُ فِيهِ
"air itu suci, kecuali jika berubah (salah satu sifatnya) baunya, rasanya, atau warnanya" (HR. Al-Baihaqi)     

Namun ulama berbeda pendapat apabila air yang kejatuhan najis tidak berubah sama sekali, tidak warnanya, tidak baunya dan tidak juga rasanya. Nah, pada masalah ini madzhab Al-Syafi'iyyah membedakan antara air sedikit dan air banyak. Air sedikit itu ialah air yang kurang dari 2 qula, dan air yang banyak itu ialah air yang telah mencapai 2 qulah atau lebih.

Dalam madzhab ini, kalau air yang kejatuhan najis itu tidak berubah sifatnya, maka dilihat apakah itu air banyak atau sedikit. Kalau itu air sedikit maka berubah atau tidak berubah sifatnya, kalau kejatuhan najis ya hukumnya ikut menjadi najis. Dan tentu daja yang najis tidak bisa dipakai untuk bersuci.

Berbeda dengan air yang banyak, yaitu yang mencapai 2 qulah atau lebih. Air yang seperti ini kalau kejatuhan najis, dan najis itu tidak merubah sifat air tersebut, maka air ini tetap suci dan boleh digunakan untuk bersuci.[4] Dalilnya sama seperti yang di atas:

إِذَا كَانَ اَلْمَاءَ قُلَّتَيْنِ لَمْ يَحْمِلْ اَلْخَبَثَ - وَفِي لَفْظٍ: - لَمْ يَنْجُسْ
"kalau air itu mencapai 2 qulah, maka ia tidak membawa najis –dalam riwayat lain- tidak najis" (HR. Abu Daud, Turmudzi, Ibnu Majah dan An-Nasa'i)
   
Imam Nawawi dalam Al-Majmu' mengatakan bahwa hadits menjadi dalil kalau memang air yang mencapai 2 qulah itu tidak mengandung najis, karena kalau memang air yang sedikit (kurang dari 2 qulah) dan air banyak (yang mencapai 2 qulah / lebih) itu sama saja hukumnya, lalu untuk apa Nabi saw membedakan? Tentu pembedaan yang Nabi saw lakukan itu karena memang keduanya berbeda.[5]

Madzhab Hanbali Juga Mengikuti

Dan ternyata, metode pembedaan antara air sedikit dan banyak (2 qulah lebih) dalam masalah air yang kejatuhan najis itu bukan hanya punya madzhab Al-Syafi'iyyah, akan tetapi madzhab Hanbali juga memakai ini. mereka mengikuti apa yang dijelaskan oleh madzhab gurunya Imam Ahmad bin Hanbal, Imam Syafi'i ini.

Imam Ibnu Qudamah, dalam Al-Mughni mengatakan:

وَأَمَّا مَا دُونَ الْقُلَّتَيْنِ إذَا لاقَتْهُ النَّجَاسَةُ فَلَمْ يَتَغَيَّرْ بِهَا , فَالْمَشْهُورُ فِي الْمَذْهَبِ أَنَّهُ يَنْجُسُ
"Sedangkan air yang tidak mencapai 2 qulah, jika kejatuhan najis dan itu tidak merubah salah satu sifat air tersebut, maka pendapat yang masyhur dalam madzhab ialah air itu najis"  [6]

Madzhab ini bersama madzhab Al-Syafi'iyyah, artinya kalau air itu mencapai 2 qulah atau lebih, dan itu tidak merubah sifatnya, maka itu tidak najis.

Kesimpulan

Jadi jelas disini, bahwa madzhab Al-Syafi'iyyah sama sekali tidak mensyaratkan harus 2 qulah untuk berwudhu. Wacana 2 qulah itu hanya muncul pad permasalah air yang sudah terpakai atau juga air yang terkena najis.

Wallahu a'lam


[1] Mughni Al-Muhtaj 1/47
[2] Al-Muhadzdzab 1/8
[3] Mughni Al-Muhtaj 1/20
[4] Al-Muhadzdzab 1/5
[5] Al-Majmu' 1/114
[6] Al-Mughni 1/20
Share this article :
 

Posting Komentar

 
Support : Creating Website | Johny Template | Mas Template
Copyright © 2011. Ahmad Zarkasih - All Rights Reserved
Template Created by Creating Website Published by Mas Template
Proudly powered by Blogger