Puasa Sunnah Dzulhijjah Ngga Cuma Tanggal 8 dan 9 Dzulhijjah saja!


Kebanyakan orang (yang saya tahu dan temui) punya pemahaman bahwa puasa di bulan Dzulhijjah atau yang biasa dikenal dengan puasa bulan haji itu hanya terdapat pada tanggal 8 dan 9 Dzulhijjah saja. Tanggal 8 disebut dengan puasa Tarwiyah dan tanggal 9 dikenal dengan Puasa Arofah.

Sebenarnya tidak ada masalah dengan kedua puasa tersebut, 8 dan 9 Dzulhijjah. Karena keduanya masuk dalam 10 hari pertama bulan Dzulhijjah. Dan diartikel sebelumnya sudah dijelaskan hadits tentang keutamaan hari-hari tersebut. Terlebih dengan amal kebaikan yang dikerjakan didalamnya.

“tidaklah ada hari-hari dimana amal baik yang dikerjakan didalamnya itu lebih dicintai Allah disbanding hari-hari ini (10awal dzuhijjah).” Kemudian para sahabat bertanya: “bahkan lebih baik dari jihad wahai Rasul?”. Rasul saw menjawab: “lebih dari Jihad! Kecuali orang yang keluar dari rumahnya untuk berjihad dengan harta dan jiwanya dan ia tidak kembali lagi (mati syahid)” (HR. Tirmidzi, Abu Daud, Ibnu Majah)

Atas dasar hadits ini, ulama sejagad raya bersepakat bahwa ada kesunnahan puasa di 10 hari pertama Dzulhijjah ini. Karena memang Nabi saw tidak membatasi amal kebaikan apa itu yang dimaksud. Artinya aapun amalnya jika dikerjakan pada hari-hari itu, maka sipelaku niscaya mendapat keutamaan yang dijanjikan dalam hadits tersebut, termasuk ritual puasa.

Tapi kesunnahan puasa tidak sampai 10 hari, tapi hanya sampai tanggal 9 saja. Karena tanggal 10 ialah Hari raya Iedul-Adha. Dan Muslim siapapun itu dan dimana pun itu, dilarang keras untuk berpuasa di 2 hari raya! (Hanya saja memang Ulama berbeda pendapat soal puasa Nadzar yang jatuh tepat pada hari raya, apakah tetap ditunaikan atau tidak)

Ditambah lagi bahwa ada keutamaan tersendiri yang dimiliki hari Arofah, tanggal 9 Dzulhijjah tersebut. Yang dalam hadist riwayat Ima Muslim, Rasul saw menjanjikan pembebasan dosa tahun lalu dan yang akan datang bagi siapa yang melakukan puasa di hari Arofah tersebut. (HR. Muslim No. 1977)

Jadi sebenarnya, tidak ada masalah. Yang jadi masalah ialah, jika seorang muslim meyakini bahwa puasa Dzulhijjah itu HANYA ada pada tanggal  8 dan 9 Dzulhijjah. Karena sejatinya kesunnnahan puasa Dzulhijjah itu ada sejak tanggal 1 sampai tanggal 9 Dzulhijjah. Tidak terbatas pada 2 tanggal tersebut; tarwiyah dan Arofah.

Lalu bagaimana kalau puasanya hanya pada 2 tanggal tersebut? Ya tidak ada masalah, karena keduanya masuk dalam kategori 10 hari awal Dzulhijjah, seperti yang telah dijelaskan diatas. Yang keliru ialah MEYAKINI bahwa kesunnahan puasa hanya terdapat pada 2 tanggal tersebut.

Karena meyakini sebuah Syariat yang Syariat sendiri tidak ada ketentuannya dalam hal tersbut itu dilarang keras dalam agama. Karena seperti membuat syariat sendiri.

Wallahu A’lam
Share this article :
 

+ komentar + 1 komentar

16 Oktober 2012 21.23

insyaAllah bsk sudah mulai tanggal 1 Dzulhijjah,,,,puasa :)

Posting Komentar

 
Support : Creating Website | Johny Template | Mas Template
Copyright © 2011. Ahmad Zarkasih - All Rights Reserved
Template Created by Creating Website Published by Mas Template
Proudly powered by Blogger