Resep Mujarab Jadi Orang Pinter


guru saya yang hanya seorang guru kampung namun khidmatnya pada msyarakat sangat layak di tiru pernah mengatakan: “Jar! Ilmu itu kaya kopi”.
“loh! Kaya kopi gimana stadz?”. “iye bener kaya kopi! Ente tau kan kopi yang udah jadi digelas tuh gimana?”

“tau stadz” saya menjawab cepat.
“ni resep kalo mao pinter biarpun udah lama kaga sekolah lagi”.
“gimana tuh stadz?” Tanya saya heran.
“iye, ilmu itu kaya kopi. Coba liat kopi tuh di gelas. Kalo diaduk tu kopi ampasnya pasti naek ke atas! Tapi kalo kaga diaduk kan diem aja dibawah”. Jelasnya.

“o iye stadz. Itu juga saya tau! Lah hubungannya ama ilmu gimana?”
“yah. Lu sekolah tinggi-tinggi kaga ngerti itu. Ilmu itu kaya kopi digelas ntu tadi. Kalo diaduk tu kopi pasti naek keatas.

Nah gitu juga ilmu. Tu ilmu yang udah kita punya kaga bakal kita inget kalo kaga diaduk ama kita. Aduknya gimana? Yaaa kita ngajarin ilmu yang udah kita dapet itu proses naduk kopi.
Itu kenapa ustadz-ustazd tu pada pinter. Soalnye dia belajar trus dia langsung ngajar lagi ke murid-muridnya. Kerna sering ngakar tu ustazd jadi pinter.
Bukan gara-gara tu ustadz jenius! Gitu.. paham lu” terangnya sangat perinci.
kemudian beliau mendikte saya sebuah kaedah dalam bahasa Arab (bhs Arab ‘plesetan’)
العلم كالكوفي إذا أدك أنك وإذا لم يدك لو ينك
“Al-ilmu kal-kufi idza udika Unika wa idza lam yudak lam yunak”
“ilmu itu bagaikan kopi, kalau diaduk pasti akan naik ke permukaan gelas, tapi kalau tidak diaduk tetap didasar gelas tidak naik.”

Saya hanya mengangguk-ngangukkan kepala saja merasa tersadarkan. Kenapa analogi yang sederhana itu tidak pernah terbesit dalam pikiran saya?
Ya begitulah, terus belajar dan terus mengajar itu bagian dari melekatkan ilmu yang sudah didapat agar tetap terpelihara.

Yang lebih untung lagi bahwa dengan cara ini kita menjadi orang yang banyak
pahalanya. Bagaimana tidak? Toh satu huruf yang kita ajarkan kepada saydara muslim kita itu diganjar sepuluh pahala oleh Allah swt sebagaimana sabda Nabi Muhammad saw.

intinya ialah kita harus membuahi pohon yang sudah kita tanam. pepatah Arab mengatakan:
العلم بلا عمل كالشجر بلا ثمر
“ilmu yang tidak di amalkan, bagai pohon yang tak ada buahnya”

wallahu A'lam.
Share this article :
 

Posting Komentar

 
Support : Creating Website | Johny Template | Mas Template
Copyright © 2011. Ahmad Zarkasih - All Rights Reserved
Template Created by Creating Website Published by Mas Template
Proudly powered by Blogger